Ingin pengembangan software kamu sukses? Optimal? Ingin coba dengan cara Scrum?

Punya Scrum Master yang baik adalah syarat wajib kesuksesan implementasi Scrum kamu. Saya ulangi: syarat wajib.

Di podcast terbaru (episode 2), saya jelaskan panjang lebar tiga pertanda Scrum Master yang buruk:

  1. Tidak mengerti Scrum (berdasarkan Scrum Guide)
  2. Tidak cukup berani
  3. Tidak menghidupi sifat agile dalam dirinya

Ya, betul. Poin kedua dan ketiga memang terkait erat dengan karakter. Ingat berdebatan klasik “pemimpin hanya dilahirkan vs pemimpin bisa dididik”?

Design Sprint? Pernah dengar makhluk tersebut?

“Uh, kalau ‘Sprint’-nya sih saya sering dengar dari Scrum”

Iya. Nampaknya perancang Design Sprint, Jake Knapp, dapat inspirasi nama ‘Sprint’ dari Scrum.

Karena memang secara konsep mirip.

Sprint di Scrum, adalah rentang waktu singkat untuk fokus menggubah rancangan, menjadi potongan software1 yang cukup berkualitas untuk digunakan pengguna.

Sprint di Design Sprint, adalah rentang waktu singkat untuk fokus mengideasi dan memvalidasi rancangan terbaik dari potongan software2.

Persamaan:

  • sama-sama singkat,
  • sama-sama fokus,
  • sama-sama bicara tentang potongan kecil dari software,
  • sama-sama berada di dalam keluarga besar agile—yang berarti membuat bisnis lebih tangkas melayani pelanggan.

Perbedaan 1, keluaran: Sprint di Scrum keluarannya potongan software yang berkerja, Sprint di Design Sprint keluarannya rancangan yang sudah divalidasi nilai manfaatnya oleh responden dari pengguna.

Perbedaan 2, masukan: Sprint di Scrum masukannya rancangan software. Sprint di Design Sprint masukannya bisa 0 atau bisa masalah besar bersama—ini karena proses ideasi sudah berada dalam Sprint.

Dari perbedaan tersebut, bisa dinilai kalau Scrum dan Design Sprint adalah dua makhluk berbeda, yang menyelesaikan masalah yang berbeda.

Jadi Apa Itu Design Sprint?

  1. Meski amat minoritas, beberapa orang mencoba menggunakan Scrum di proyek non-software. Scrum secara definisi memang hanya membatas dirinya untuk masalah yang kompleks.
  2. Design Sprint juga amat memungkinkan digunakan untuk non-software. Persyaratannya hanyalah visual dan cukup cepat dibuat barang atau prototypenya.

Tanggal 12 September ini, AgileCampus.org dapat kesempatan untuk mengadakan sesuatu yang baru: seminar dengan topik psikologi!

Nah, kebetulan punya temen anak psikologi, @auliafairuz. Selain biasa jadi pembicara, @auliafairuz juga social media handler di Mobile Agency yang cukup terkenal di Indonesia. Jadi cukup terbiasa di dunia IT.

Alhasil timbul-lah ide untuk memberikan seminar persiapan awal karir, ke bekas-bekas trainee-trainee Scrum ku yang fresh-grad. Kesiapan early-employee kan cukup berpengaruh dengan kebahagiaan dan produktifitas organisasi—faktor penting yang juga jadi domainnya agile coach.

And turned out…

It went well! Nampaknya seminar ini layak jadi satu paket speaking gig, yang bisa ditawarkan ke pihak-pihak yang membutuhkan.

Yeah, as an agile organization, experimentation is embedded in our DNA! B-)

Anyway, here’s the brief report.

“How to Rock at Workplace: For Millennials Only”

 

12 Sept 2015 Featured Image

Foto bersama pasca-seminar

 

Oleh Brian Chesky, CEO dan cofounder Airbnb. Startup yang terkenal rela berjualan sereal agar tetap hidup saat tak ada pendanaan.

Hari Senin, 21 Oktober 2013, saya mengirim surat ini ke seluruh tim di Airbnb. Saya sudah memutuskan untuk mempublikasikannya agar pengusaha lain terbantu untuk membangun budaya mereka.


Hey tim,

 

Rapat kita selanjutnya akan difokuskan untuk membahas nilai-nilai inti, yang mana penting sekali untuk membangun budaya kita. Sebelum rapat tersebut, saya pikir saya harus menulis surat, yang menjelaskan kenapa budaya amat penting buat Joe, Nate, dan saya.

Setelah kami menutup seri C dengan Peter Thiel pada tahun 2012, kami mengundang beliau ke kantor. Saat itu sedang akhir tahun dan kami semua duduk di ruangan menunjukan berbagai macam metrik. Di pertengahan diskusi, saya bertanya, “apa satu nasihat paling penting untuk kita?”

Dia menjawab, “Jangan Rusak Budayamu.”